One Day One Book ke Supir Taksi

Panjang ya judulnya. Tapi, itu beneran terjadi.

Alkisah tanggal 24 Desember 2014 gue naik taksi si burung biru ke MOI. Selama perjalanan sepanjang pegangsaan sampe masuk kawasan kelapa gading gue diem-dieman ama si supir. Tapi, pas udah di daerah bulevard raya nyari puteran balik tiba-tiba supirnya nanya gini, “sendirian aja mba jalan-jalannya?” Gue sempet kaget. Soalnya dari tadi nggak ada omongan, tau-tau nanya begitu. Jangan-jangan itu pertanyaan udah disimpen dari tadi kali ya? Akhirnya dia beraniin diri nanya ke gue hahaha.

Nah, abis itu ngobrol deh tuh. Lupa deh abis itu gue jawabnya gimana dan lanjut ngimongin apa, yang gue inget lagi gue nanya dia suka baca nggak? Dia jawab suka tapi komik. Gue tanya lagi, suka nulis nggak? Dia jawab nggak tapi, dia pernah baca blog kompasiana. Oo….silent readers, batin gue.

Ceritalah gue soal komunitas One Day One Book. Terus gue juga bilang kalo gue itu kompasianer. Lancarlah gue cerita sampe akhirnya udah deket MOI. Secara gue co-founder One Day One Book, kartu nama selalu gue bawa.  Terus belakangnya gue tulis akun kompasiana gue. Pas mau bayar gue sodorin sekalian tuh kartu nama.

Mudah-mudahan supir taksi itu bisa nularin virus membaca ๐Ÿ™‚

Advertisements

Film Awal Tahun

image

2015 diawali dengan nonton fim Pendekar Tongkat Emas. Gue nonton film ini pas banget tanggal 1 Januari bareng sohib abis acara #TaunBaruBagi2. Dari sebelum premiere, liat trailernya gue suka. Kayaknya bagus nih film. Mana pemainnya keren-keren lagi.

Cuman, pas kemaren nonton kok jadi biasa aja ya. Efek martial art-nya lumayan. Ceritanya biasa aja. Tentang perebutan kekuasaan. Yang sedikit menarik itu kisah latar belakang Elang. Tapi, siapa itu yang dipanggil paman sama Elang, terus perempuan berkerudung yang nggak keliatan mukanya waktu kumpul para tetua, jati diri mereka nggak terungkap jelas. Terus tiba-tiba Gerhana sama Biru punya anak. Udah gede lagi. Selama belum memberontak nggak ada kisahnya. Apa bakal dibikin sikuelnya?

Kalo ngomongin akting pemainnya udah nggak diragukan lagi. Pemain watak macam Christine Hakim, Reza Rahardian mantaplah. Nicholas Saputra main film silat, oke juga :)) Tara Basro jadi antagonis cucok loh. Dapet feel nya. Eva Celia, not bad juga aktingnya. Baru ini sih gue liat dia berakting. Kalo aja NichSap sama Reza nggak pake stuntman bakal jadi nilai plus ๐Ÿ™‚ Tapi, pemandangan alamnyaaa, ciamik! Indah banget Sumba itu ๐Ÿ™‚

Kalo dirating 1-5 gue pilih 3 nilainya buat PTE ๐Ÿ™‚

Resolusi 2015

Ngomongin soal resolusi tiap orang pasti punya dan biasanya terucap di awal pergantian tahun. Punya resolusi itu bagus soalnya bisa jadi tolok ukur buat apa yang bakal kita capai di sepanjang tahun berjalan.

Gue di tahun 2015 ini punya resolusi yang harus, mau nggak mau, suka nggak suka kudu dijalananin. Punya satu buku. Gue suka nulis tapi, belum punya karya sendiri yang bisa mengukuhkan kalo gue ini penulis.

Pandangan gue, orang disebut penulis itu ketika dia sudah menghasilkan satu karya yang bisa dinikmati banyak orang. Setiap ke toko buku gue selalu berkata dalam hati, suatu saat buku gue akan dipajang di rak-rak itu. Niat tinggal niat. Sepanjang 2014 gue belum menghasilkan apa-apa. 2015, harus!

Sekarang udah waktunya menyemangati diri sendiri. Dengerin prestasi penulis-penulis lain, udah. Dengerin sharing pengalaman menulisnya, udah. So, sekarang waktunya gue beraksi! Yuks! :))

Celoteh Lucu 2014

Sebenernya ini sangat amat late post tapi, di otak gue terus sliweran nih cerita kayak pingin banget ditulis hihihi.

Ceritanya di bulan apa gitu ya gue sampe lupa, temen baik gue di kantor minta ditemenin ke dokter kandungan. Dia bilang, lagi dapet cuman kok banyak dan berasa kontraksi gitu.

Okeh, pulang kerja gue temenin dia ke dokter kandungan yang dulu nanganin dia waktu hamil anak pertama. Kliniknya ada di daerah Kalimalang.

Temen gue mulai diperiksa jam enaman gitu deh. Pas keluar gue tanya dong, “gimana miss?” (Panggilan untuk semua perempuan baik guru ataupun staff di sekolah international) sambil senyum lemes gitu dia jawab, “lambung, miss.” Tiba-tiba ketawa gue pecah.

Sekarang gimana nggak pecah coba, di sekolah tuh tingkahnya lebay. “Kali aja gue hamil.” Begitu katanya. Jadi, waktu dokternya bilang dia sakit lambung ngakaklah gue. Terus obat yang diresepin mylanta ama enziplex. Bah, itu mah bisa dibeli sendiri.

Diapun ngakak. Dokter tanya keluhannya, karena udah prof ya jadi, tanpa lama-lama dia udah tau temen gue itu nggak hamil. Tapi, tetep kekeuh dia ngomong ke dokternya, “coba periksa lagi dong, mungkin ada kantungnya.” Si dokter kekeuh juga bilang dia kena maag. Hahahaha. Kalo inget itu tuh sumpah pingin senyum-senyum sendiri. Muka temen gue itu loh lucuk ekspresinya hahaha.

Sampe sekarang belum balik lagi tuh dia ke si dokter. Katanya mau program lagi untuk anak kedua. Masih keinget kali ya gegara maag periksanya ampe ke dokter kandungan hihihi.

Review 2014 (Late Post)

dok. capebanget.files.wordpress.com

Idiihh udah tahun 2015 aja yak. Kalo mau runut kembali ke 2014, rasanya berwarna banget deh. Sepanjang Januari sampe Juli kejadian yang gue alamin itu nggak terlalu gimanaa gitu. Tapi, mulai Juli sampe sekitar Septemberan gue ngalamin kejadian yang menurut gue pahit sepahit-pahitnya. Iya, masalah hati. Gue menjatuhkan hati ke orang yang salah. Totally wrong! Sebenernya salah gue sih. Tapi, ternyata ada hal mistis yang ikut campur di masalah gue. Sinting! Insane! Tapi, itu kenyatannya. Pertengahan Oktoberan setelah melewati proses ‘pelepasan’ barulah gue bisa bener-bener lepas dari orang yang salah itu. Thanks God! Gue jadi semakin mendekatkan diri padaNya. Semua karena kelalaian gue dan kerenggangan hubungan gue sama Dia jadi, ada ‘oknum’ yang memanfaatkan kelemahan gue.

Masuk November sampe Desember, inilah bulan-bulan di mana gue ngerasa segala hal positif itu bermain. Kumpul komunitas, ketemu dengan teman-teman yang sefrekuensi di dunia literasi. Dateng ke acara-acara literasi, workshop, denger cerita-cerita inspirasi dari penulis-penulis best seller. Otak gue jadi penuh dan jadi banyak pinginnya. Terus mendekati akhir bulan, gue pertama kalinya ikutan berelawan ke daerah pasca bencana longsor, Banjarnegara. Pengalaman pertama ini semoga nggak menjadi yang terakhir, tapi di tahun ini akan banyak hal-hal atau pengalaman-pengalaman positif lainnya yang lebih ngebentuk pola pikir dan kegiatan menulis gue.

Thanks to 2014 yang udah banyak memberi gue pelajaran. Gue juga punya temen-temen baru, punya kawan yang selalu menguatkan, pokoknya gue mengakhiri 2014 itu dengan manis :))

Taun Baru Bagi-Bagi

dok. pribadi
dok. pribadi

Mengawali tahun 2015 gue diajak temen untuk ikutan #TaunBaruBagi2 sebelumnya gue udah pernah denger sih tentang acara ini tapi, nggak pernah ikutan secara gue nggak kenal sama orang-orangnya, nggak tau juga cara ikutannya plus kudu bangun pagi. Tahun ini karena diajak temen dan malem tahun barunya gue juga nggak ada acara jadi, ya…oke ajalah.

#TaunBaruBagi2 ini udah ketiga kalinya diadain. Pertama, tahun 2013, 2014 dan sekarang. Awal mulanya di gagas oleh Yeyen salah satu penyiar radio swasta di Jakarta. Ini adalah project pribadi dia dengan mengajak pendengar setianya berbagi dengan orang lain di awal tahun baru. Yang dibagikan adalah paket berisi roti dan air mineral. Jumlah paketnya dari awal pertama acara ini diadakan sekitar 1000 paket. Paket tersebut dibagikan untuk pemulung, tukang sapu jalan, juga orang minta-minta. Paket tersebut berasal dari banyak donatur. Seperti yang gue yakinin selama ini, ketika kita akan berbuat kebaikan pasti akan banyak jalan terbuka.

Dari cerita yang temen gue sharing, dua tahun berturut-turut sampai kelebihan volunteer. Tapi, untuk yang tahun ini kekurangan volunteer. Jadi, temen-temen yang sudah habis bisa balik lagi ke meeting point untuk mengambil jatah lagi dan bagi-bagi lagi. Sistem bagi-bagi ini adalahย hit and run jadi, tidak menimbulkan kerumunan banyak orang.

Buat gue yang pertama kali ikut, pas ngebagiin paket itu seneng banget. Ngeliat ekspresi wajah mereka membuat senyum di muka gue mengembang. Di saat pagi waktunya mereka sarapan tapi, mereka harus bekerja membersihkan jalan, ketika ada orang yang berbagi sarapan pastinya menjadi suatu berkat bagi mereka. Sukacita yang terlihat waktu menerima paket itu bikin gue terharu. Ini tuh kegiatan yang positif banget.

Mengawali tahun yang baru dengan kebaikan, mudah-mudahan kebelakangnya juga akan dipenuhi dengan kebaikan. Kita nggak akan pernah tahu doa yang dipanjatkan oleh orang-orang yang sudah merasakan kebaikan itu. Yakini aja nantinya kita juga akan tuai kebaikan lagi.

Sharing is caring.ย Peduli pada orang lain niscaya orang lain juga akan peduli.

Mujizat Dibalik Bencana

image
Dok. Pribadi

Bencana itu memang merusak, menghancurkan, bahkan sampai memisahkan dari orang-orang yang dikasihi. Tapi, ada hal menarik buat gue. Di desa Jemblung, Karang Kobar, Banjarnegara, ada satu rumah beserta kebunnya selamat, nggak kena longsor sama sekali.

Kalo dilihat, letak rumah itu sama aja sih dengan rumah-rumah yang lain. Kalopun kena gunturan pasti kena juga. Rumah tersebut adalah rumah yang biasa dipakai ngaji oleh anak-anak. Sayang, guru ngaji dan anaknya yang pertama meninggal dunia. Menjadi korban gunturan. Yang selamat hanya istrinya yang sedang hamil. Guru ngaji tersebut menjadi korban karena saat kejadian, beliau sedang membantu orang tuanya memetik sayuran.

Asli, gunturan tanah itu seakan membelah, melintasi rumah itu. Sama sekali rumah itu nggak terdampak. Merinding gue waktu denger kisahnya dan ngeliat sendiri posisi rumah itu.

Keajaiban, mujizat, miracle sepertinya suka ngiringin saat bencana melanda suatu daerah. Seakan Tuhan ingin nunjukin kalo Dia itu ada dan manusia itu nggak boleh lari atau menyalahkan Tuhan. Di setiap bencana itu pasti ada rencana indahnya Tuhan. Apalagi rumah itu dipakai untuk doa oleh anak-anak. Doa anak-anak itu lebih diijabah Tuhan.

Gue pernah baca headline berita tentang rumah itu di twitter tapi, sampai hari ini belum pernah baca dan gue denger dari warga yang tau kisahnya. Mau dipandang dari sudut ilmiah atau apapun, gue masih tetep percaya sama kebesaran Tuhan dan rumah itu terlewati karena Tuhan mau bicara sesuai jalanNya.